Kondisi Mesin Aprilia Membuat Aleix Espargaro Sangat 'Kesal'

Aleix Espargaro mengatakan kegagalan mesin tim MotoGP Aprilia yang terbaru di Grand Prix Catalunya membuatnya "sangat kesal". Sementara Espargaro telah menunjukkan kecepatan yang mengesankan sejak bergabung dengan Aprilia dari Suzuki tahun ini, dia baru berusia 17 tahun di klasemen sementara yang mengikuti balapan dihadapan pendukungnya sendiri Barcelona, Spanyol.

Aleix Espargaro Tak Puas dengan Mesin Aprilia

Kondisi Mesin Aprilia Membuat Aleix Espargaro Sangat 'Kesal'
Pict by: www.autosport.com
Tiga kesalahan dalam balapan berkontribusi pada hal itu, namun ia juga kalah dalam enam tempat di Le Mans ketika masih menggunakan mesin stok lama. Espargaro lolos ke urutan kelima di Barcelona, ​​dengan harapan sebuah RS-GP yang bagus di ban belakangnya akan berkembang dalam balapan mengingat kondisi panas.

Setelah naik ke posisi keempat pada lap awal, Espargaro jatuh kembali ke posisi 10 dengan masalah mesin sebelum motornya akhirnya berhenti.
"Sangat kesal," katanya. "Kami melakukan pekerjaan yang bagus sepanjang akhir pekan ini.
"Kami memiliki kecepatan yang baik untuk memperjuangkan lima besar, saya kira, mungkin juga untuk sebuah tempat di podium, tapi sejak awal saya merasa motornya tidak bekerja.
"Saya melakukan awal yang baik tapi kemudian motornya jauh lebih lambat daripada di pemanasan, lampu itu tidak menyala normal, dan saya mengharapkan mesin berhenti.
"Mesinnya hancur Empat mesin dalam tiga balapan terakhir kita perlu mengerti apa yang sedang terjadi.
"Saya juga berpikir bahwa di Mugello, jika saya tidak melakukan kesalahan dan melakukan start, saya akan mendorong motornya sampai akhir dan kemudian juga memiliki masalah yang sama.
"Sungguh frustrasi, sungguh, sangat marah, sangat kecewa, tapi ini balap, dan saya harap kita bisa mengerti apa yang sedang terjadi."
Espargaro juga kehilangan power mesin pada hari Sabtu di Austin, berhenti menggunakan mesin lama yang lebih tua di Mugello akhir pekan lalu dan kemudian mendapat masalah lain dalam latihan ketiga di Barcelona. Masalahnya telah terjadi pada kedua mesin spesifikasi sebelumnya dan versi upgrade yang diperkenalkan untuk Espargaro di Mugello.
"Perbedaannya kecil, tapi kami selalu mematahkan mesin karena alasan yang sama," kata Espargaro. "Kami tidak mengerti mengapa.
"Saya sangat gugup pada awal balapan, saat makan siang saya tidak bisa tidur, karena saya tahu saya memiliki kecepatan untuk memperjuangkan podium.
"Tapi sejak awal, motornya lamban, seperti di FP3.
"Di FP3 saya berhenti, karena saya merasakan sesuatu yang aneh, jadi saya tidak mendorong dan kemudian mesinnya rusak.
"Tapi yang jelas (dalam lomba) saya tidak bisa berhenti, jadi saya terdorong sampai motor berkata 'berhenti, cukup'.
"Sangat sulit untuk selalu berada di puncak dengan MotoGP, tapi dengan Aprilia itu bahkan lebih sulit.
"Dan kami menunjukkan bahwa kami sangat kompetitif, dan ya, tidak ada poin lagi.
"Kami hampir yang terakhir dalam klasifikasi kejuaraan, dan saya pikir itu tidak adil Kami pantas lebih, tapi balap seperti ini." Ucap Aleix Espargaro dalam jumpa pers susai race MotoGP Catalunya.

0 Response to "Kondisi Mesin Aprilia Membuat Aleix Espargaro Sangat 'Kesal'"

Post a Comment

Terima kasih telah berkunjung di OtoBiker.com, silahkan berkomentar dengan sopan.